Page Nav

HIDE

Gradient Skin

Gradient_Skin

Pages

https://www.uhamka.ac.id/reg

Bus Listrik TransJakarta Masih Tunggu Izin Operasi

Direktur Utama PT TransJakarta Agung Wicaksono mengatakan pihaknya masih menunggu izin agar bisa mengoperasikan bus listrik untuk transporta...



Direktur Utama PT TransJakarta Agung Wicaksono mengatakan pihaknya masih menunggu izin agar bisa mengoperasikan bus listrik untuk transportasi massal. Sembari menunggu izin operasi, bus listrik saat ini masih diuji coba.

"Saat ini adalah persoalan legalitas. Nanti akan ada uji coba bus listrik juga," kata Agung seperti dilansir dari Antara di Forum Diskusi Bus dan Kendaraan Listrik (FUSE) bertema "Kesiapan Kendaraan Listrik Mengaspal di Jakarta" di Cikini, Jakarta, Minggu, (23/6/2019).

Agung mengatakan kendaraan listrik belum memiliki izin untuk beroperasi karena memiliki sistem mekanis yang berbeda. Jika kendaraan berbahan bakar fosil memiliki takaran CC tapi tidak pada mobil listrik.

Menurut dia, hal itu terkait dengan STNK kendaraan yang aturannya baru memayungi operasional kendaraan berbahan bakar fosil tapi belum untuk transportasi dengan tenaga listrik. Kendaraan listrik tidak menggunakan istilah CC sebagai satuan kapasitas volume ruang pembakaran tapi dengan kapasitas baterai.

Bus TransJakarta, kata dia, masih menunggu regulasi tersebut sembari melakukan uji coba operasi kendaraan transportasi massal bertenaga listrik.

"Uji coba di malam biasa kendaraan isi bensin ini untuk 'charging' baterai misalnya. Berapa lama baterai itu akan berdampak pada operasional. Bagaimana dampak beroperasi di jalur kendaraan, penyesuaian perilaku pengemudi, pengemudi harus lebih hati-hati. Bagaimana perawatannya," kata dia.

Dengan uji coba itu, kata dia, akan terpetakan seberapa jauh kesiapan konversi kendaraan TransJakarta dari bahan bakar fosil menjadi tenaga listrik.

Agung mengatakan akan ada kendala penerapan TransJakarta berbasis tenaga listrik. Hal itu sebagaimana terjadi pada 15 tahun yang lalu saat akan ada peluncuran TransJakarta.

Bus dengan tenaga listrik, kata dia, memiliki kelebihan yaitu lebih ramah lingkungan karena tidak memiliki knalpot sebagai saluran pembuangan pembakaran BBM/BBG. Emisi gas buang akan semakin berkurang di perkotaan.

"Sekitar 15 tahun yang lalu, jalan sudah macet gila tapi mau ada jalan dipakai khusus untuk TransJakarta. Hari ini mungkin orang bilang gila TransJakarta pakai listrik. Tinggal kemauan bersama untuk membuat kota punya bus listrik yang membersihkan langit," kata dia.


Kuliah Beasiswa...?? Klik Disini

https://www.uhamka.ac.id/reg